Dipuji kerana pandai memilih bauan minyak wangi yang baik

deria-bau-boleh-diasah

Dulu masa sekolah aku ini salah seorang yang suka guna minyak wangi. Mungkin dah jadi kebiasaan sebelum solat aku akan gunakan pewangi jenis roller yang macam selalu orang bawa pergi surau itu.

Minyak wangi roller ini lebih mudah nak dibawa kemana-mana dan senang nak simpan, letak dalam poket seluar je. Kalau aku guna kain pelekat waktu solat, aku akan selitkan dalam gulungan kain aku itu.

Lepas je ambil wudhu, bila aku dah keringkan tangan, mulalah aku keluarkan minyak wangi yang aku bawa. Biasanya orang sebut minyak atar. Aku calitkan dekat pergelangan tangan lepas tu aku sapukan sikit kat bahagian belakang telinga.

Berkongsi dengan semua

Sebelum nak solat, waktu tengah tunggu bilal nak iqamat aku akan pelawa sesiapa je yang ada kat sebelah aku gunakan minyak wangi yang aku bawa ini. Kebiasaannya jarang yang menolak bila aku bagi. Semua orang pun suka minyak wangi.

Ada satu hari itu bila dah habis solat, aku pun macam biasalah turun bawah dan bersiap nak balik ke asrama. Tiba-tiba ada orang tepuk bahu aku daripada belakang. Aku pun toleh lah.

Adab bila nak menoleh, kena pastikan badan kita berpusing habis ke belakang baru kita bercakap dengan orang yang menegur itu. Agak tak manis kalau kita cuma memusingkan sedikit kepala kita sahaja.

Nak tahu jenama minyak wangi yang aku guna

Mujur aku ingat apa yang pernah dipesan sebelum ini. Rupanya ustaz aku kat belakang. Lepas menjawab salam daripada ustaz, aku tanya kenapa itu ustaz. Saya ada buat salah ke.

Ustaz kata takdelah. Cuma beliau nak tanya, minyak atar jenama apa yang aku gunakan? Sebab tadi sebelum solat, rupanya dalam aku tak perasan aku pelawa ustaz aku ini guna minyak yang aku bawa.

Lepas aku bagitau jenama sekian-sekian, ustaz kata bagus. Pandai pilih minyak wangi yang sedap. Aku kata terima kasih ustaz. Aku berhajat nak bagi minyak wangi yang aku punya ni kat ustaz tapi beliau menolak.

Perasaan gembira tak terkata

Ustaz pesan kalau beli lagi lepas ini, lebih kan untuk beliau, nak beli satu untuk kegunaan sendiri nanti. Aku pun cakap baik ustaz, nanti saya beli 2. Satu saya punya satu lagi ustaz punya.

Aku pun baliklah dalam keadaan gembira bila ada orang puji aku pandai pilih minyak wangi. Sebenarnya aku cuma baca daripada majalah je minyak wangi apa yang tengah ramai orang guna masa itu.

Citarasa tak sama, pendapat masing-masing

Zaman itu takde orang gunakan internet sangat kalau nak cari apa-apa. Semua cari kat majalah je. Telefon pun masih guna nada dering monofonik lagi. Hehe. Sampai sekarang aku masih boleh teka minyak wangi yang mana satu bagus.

Ini daripada pandangan aku sendiri lah. Mungkin ada setengah orang citarasa tak sama. Biasanya kalau aku cakap minyak wangi ini bagus, orang terdekat contoh macam isteri aku mesti setuju dengan pendapat aku.

Tak kisah sama ada minyak wangi lelaki ke perempuan.

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest

Reader Interactions

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge