HUJAN BATU DI NEGERI SENDIRI

Berlalu-pergi

Aku memang nekad untuk berhijrah ke Thailand. Apa jadi sekalipun aku akan kesana mencari pendapatan buat keluarga. Biarpun terpaksa meninggalkan ibu ku bersama adik yang masih kecil. Aku perlukan perubahan.

Keputusan untuk tinggalkan ibu memang sangat berat bagiku. Apa lagi keadaan ibu yang sudah uzur. Namun disebabkan peluang hanya datang sekali, aku tak boleh lepaskan begitu sahaja.

PULANGAN BERBALOI

Tawaran lumayan sebagai jurukamera profesional di sebuah syarikat telah membuatkan aku kelabu mata. Bukan tiada peluang di tanah air sendiri, namun kecewa dengan sikap sesetengah syarikat yang hanya pentingkan diri.

3 bulan pertama aku bekerja di negara Gajah Putih, aku rasakan semuanya seperti yang dirancang. Aku mendapat skop kerja yang sangat tersusun dan boleh tahan mewah juga. Aku suka dengan suasana kerja yang sangat produktif di sini.

HILANG JIWA

Namun lama kelamaan, aku mula merasakan sesuatu yang kosong didalam hati. Aku memang hidup selesa disini, tapi bagaimana dengan kehidupan ibu dan adik yang aku tinggalkan di kampung.

Aku adalah satu-satunya anak yang boleh membantu dikala beliau kini uzur. Apalah sangat yang boleh diharap oleh adikku yang kini sedang bergelut dengan peperiksaan PT3 nya. Dia juga perlu fokus dengan persekolahan.

TAK TERSANGKA

Perkara yang tidak diduga telah terjadi. Seperti satu tamparan hebat yang aku rasakan bila aku sedang bekerja, adikku telah menelefon dan memberitahu yang ibu telah jatuh di bilik air.

Hatiku terus merasakan suatu perasan yang sangat terkejut. Aku kaget. Tidak tahu apa yang harus ku lakukan. Aku menyuruh adikku meminta bantuan dengan orang kampung untuk menghantar ibu ke hospital.

JIWA KACAU

Dengan pantas, aku menempah penerbangan dan terus pulang ke tanah air serta merta. Aku menaiki grab dari Lapangan Terbang Kuala Lumpur terus menuju ke kampung di Sabak Bernam. Di sepanjang perjalanan aku berdoa agar ibu ku baik-baik sahaja.

Setibanya di hospital adikku memberitahu ibu mengalami kecedaraan ringan di kepala. Doktor memberitahu yang ibu cuma mengalami luka kecil sahaja. Tiada perkara yang serius terjadi cuma ibuku perlu dipantau dengan rapi setiap hari.

PELUANG SEMULA

Ibu sudah lanjut usia. Jadi setiap pergerakannya haruslah ada yang membantu dan tentu sahaja beliau tidak boleh melakukan kerja-kerja berat. Aku memandang tepat ke arah adikku. Aku tidak boleh menyalahkan beliau.

Lalu aku ambil keputusan untuk kembali menetap di Malaysia. Ibu juga telah sedarkan diri dan pulang ke rumah semula. Aku katakan pada ibu, aku tidak akan sekali-sekali meninggalkan beliau lagi. Sepatutnya selepas kehilangan ayah, akulah ketua yang menjaga keluarga.

SYUKURI HIKMAH

Kini aku diberi peluang kedua oleh Allah SWT untuk menabur bakti dan jasa buat ibuku. Alhamdulillah aku sekarang sudah mula berniaga. Aku rasakan peluang berniaga lebih baik daripada sebelum ini.

Betul perniagaan ada naik turunnya, namun keberkatan rezeki itu paling utama yang perlu dicari. Syukur aku bukan sahaja mampu membiyai persekolahan adik dan membeli barangan rumah, aku kini bisa memberi perhatian sepenuhnya kepada syurgaku.

Ibu, kaulah segalanya.

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest

Reader Interactions

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge