JUDILAH LAGI

Judi-haram

Perlahan-lahan aku kunyah baki roti yang masih bersisa. Sudah berapa bulan aku tidak makan nasi. Selera makan juga sudah tiada lagi. Kerunsingan dan ketakutan yang melanda diriku ketika ini membuatkan aku takut untuk berdepan dengan dunia realiti dan keadaan semasa. Masa depan ku bagai sudah musnah, hancur segala harapan dan angan-angan yang aku impikan ketika waktu kecil dulu.

Semuanya berlaku dalam sekelip mata. Kesenangan dan kebahagian yang aku telah kecapi diragut serta merta tanpa belas ihsan. Semuanya angkara terpengaruh dengan rakan-rakan yang menjerumusku kedalam kancah perjudian yang sangat melalaikan.

SIKIT-SIKIT LAMA-LAMA

Hanya bermula dengan sedikit duit yang ada dalam poket, akhirnya aku menggadaikan segala harta dan empayar yang telah ku bina bertahun-tahun lamanya. Aku tidak menyangka kesan dan akibat yang bakal berlaku di kemudian hari. Pada awalnya hanya ingin mencuba secara suka-suka, namun lama kelamaan ianya menjadi barah yang menjahanamkan hidup aku.

Sudahlah segala aset telah kugadaikan, anak dan isteri pula sentiasa hidup dalam ketakutan. Setiap hari, pemungut hutang datang dan mengugut untuk mencederakan jika hutang judi ku tidak dilangsaikan dengan segera. Mereka menyimbah cat berwarna merah di depan rumah dan menconteng kereta ku dengan aerosol yang membuatkan ku berasa sangat malu hendak keluar.

SELAMAT TINGGAL

Paling tidak ku sangka, aku melihat satu surat diatas meja makan tempat kami sekeluarga menikmati hidangan. Aku buka surat tersebut dan terkejut dengan isi kandungannya. Isteriku telah lari bersama anak-anak dan meninggalkan ku sendirian. Hancur luluh hatiku apabila membaca surat tersebut.

Hilang semua kekuatanku hingga aku merasakan hendak berdiri pun sudah tiada daya lagi. Aku diisytiharkan muflis oleh bank negara kerana menanggung hutang yang terlampaun banyak. Rumah ku telah dilelong dan semua kereta serta motosikal ku telah ditarik.

LARI KEMANA

Aku melarikan diri daripada pemungut hutang yang telah menyerang dan mengancam nyawaku. Kini aku hanya boleh menyembunyikan diri di lorong-lorong di sekitar ibu negara. Hanya mengharapkan ihsan daripada orang sekeliling yang sudi memberikan ku sedikit makanan untuk meneruskan baki sisa kehidupan yang tinggal.

Aku tidak tahu apa yang harus ku lakukan sekarang ini. Beralaskan kotak berbantalkan surat khabar, aku bersendirian mengenangkan nasib dan apa yang bakal berlaku keesokan hari. Aku menyesali dengan apa yang telah aku lakukan selama ini.

BERSERAH

Jalan ini yang aku pilih, maka akibatnya juga haruslah ku tanggung. Berteman tikus-tikus dan sampah-sampah setiap hari, aku mengharapkan agar aku punya sedikit masa untuk berpatah balik dan mengubah segala apa yang telah ku lakukan. Namun itu semua adalah mustahil. Masa tidak akan boleh diundurkan walau sesaat.

Ya Allah, aku menyesali atas perbuatan salah yang ku lakukan pada masa lampau. Aku tidak layak untuk ke syurga Mu, namun aku sangat takut dengan api neraka Mu ya Allah. Aku memohon keampunan dari Mu atas segala kesalahan yang telah aku lakukan. KepadaMu aku menyerahkan bulat-bulat takdir dan pengakhiranku. Dan hanya kepada Mu aku memohon ampun dan pertolongan.

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest

Reader Interactions

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge