MANA ANAK AKU

Pasarraya

Turun naik nafas ku tidak berhenti. Degupan jantung terasa seolah-olah hendak keluar dari tubuh. Peluh menitis laju walaupun pendingin hawa di dalam pusat beli belah ini tidak rosak. Aku seperti orang gila yang telah hilang arah. Dalam tak sedar tiba-tiba anak ku hilang dari pandangan mata

Aku mula terasa cemas yang terlampau. Kemana anak ku telah pergi. Baru sahaja dia berada di sebelah ku tadi. Aku pening dan runsing. Aku cuma ke kedai kasut yang sedang membuat promosi potongan harga. Memang dia betul-betul mengekori ku dari belakang tadi.

TIDAK MAMPU MENAHAN SEBAK

Seluruh kawasan pasar raya aku tawaf mencari kemana anak ku telah pergi. Aku mula menangis teresak-esak. Fikiran aku hanya teringatkan perkara yang buruk sahaja. Apa yang anak aku sedang buat sekarang. Sudahlah umurnya baru 4 tahun. Kemana saja dia boleh pergi dan usia yang masih kecil lagi.

Aku pergi ke kawasan pihak pengurusan. Mungkin di pejabat mereka aku boleh melihat ulang tayang semula tempat di mana aku berdiri tadi. Aku berlari dengan cepat supaya aku boleh segera sampai di pejabat mereka. Selepas memperkenalkan diri, aku dipelawa masuk oleh ketua bahagian operasi pasar raya.

MENCARI PUNCA KEJADIAN

Aku tidak mampu lagi menahan tangis dan hiba. Meraung-raung aku didepan ketua. Aku tidak dapat menahan perasaan lagi. Ketua menenangkan aku dan meminta aku supaya banyakkan bersabar. Pihak pengurusan akan memberi bantuan sebaik mungkin dalam misi mencari anak ku yang telah hilang.

Rakaman litar tutup di ulang tayang semula. Mereka cuba menonton dengan teliti supaya dapat mengenalpasti kemanakah anakku telah pergi. Alangkah terkejutnya aku apabila menonton rakaman di didalam kamera litar tertutup itu. Sesuatu perkara yang diluar jangkauan telah aku lihat betul-betul di depan mata.

SITUASI DI CULIK

Rupa-rupanya ada seseorang lelaki telah menculik anakku dan membawa dia lari. Lelaki tersebut bertubuh sedikit rendah dan memakai topi seperti topi pancing ikan berwarna hitam. Dia mengumpan anakku dengan gula – gula lolipop lalu memegang tangan anakku dan terus berjalan pergi bersama-sama.

Allahu aku tergamam. Tiada perkataan yang terkeluar dari mulutku. Aku seakan tidak percaya dengan apa yang telah aku lihat. Lalu ketua pengawal pasar raya mengerahkan kesemua anggota pengawal keselamatan mengejar lelaki tersebut. Sambil beliau memantau dari kamera litar tertutup dan mengesan laluan yang telah mereka pergi.

BERUSAHA DEMI MENYELAMATKAN

Ketua juga terus menghubungi pihak polis supaya datang segera ke lokasi kejadian. Aku dapat melihat dengan jelas adegan kejar-mengejar diantara pengawal keselamatan dan penculik tersebut melalui kamera. Aku berasa sangat takut bila melihat situasi tersebut didepan.

Kecekapan dan kemampuan yang ditunjukkan oleh semua anggota pengawal keselamatan sangat mengagumkan ku. Mereka berusaha bersungguh-sungguh bagi menyelamatkan anakku dari penculik tersebut. Mereka mengepung dari semua arah dalam memastikan supaya penculik tersebut tidak dapat keluar dari pasar raya kerana jika dia berjaya keluar tentu akan merumitkan lagi keadaan.

CEKAP DAN PANTAS

Akhirnya setelah 30 minit adegan kejar mengejar, akhirnya penculik tersebut berjaya di tangkap selepas terperangkap dan tidak dapat melarikan diri di kawasan ruangan tempat letak kereta aras bawah. Lalu penculik tersebut menyerah diri dan mengembalikan semula anakku yang telah dia culik.

Rupa-rupanya penculik tersebut mengalami kemurungan dan sedikit kurang siuman. Aku memeluk erat anakku lalu meminta maaf dengan nya sebab terlepas pandang dan tidak memantau nya dengan baik. Aku melihat tangak anak ku mengalami sedikit lebam mungkin kerana ditarik oleh lelaki tersebut.

Kejadian ini betul-betul menginsafkan aku. Aku akan lebih berhati-hati selepas ini apabila berjalan dengan anak aku ataupun berjalan seorang diri. Memang sangat bahaya bila perkara sebegini berlaku didalam negara sendiri. Kerana sebelum ni, kejadian seperti ini hanya berlaku di negara luar.

Semoga semua kita dilindungi oleh Yang Maha Kuasa.

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest

Reader Interactions

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge