RINDUKU PADA SUAMI TIDAK TERUNGKAP

Topi-maritim

Aku seorang suri rumah sepenuh masa. Suami lah yang menanggung segala nafkah dan perbelanjaan kami sekeluarga. Bagi suami, semua itu telah ditunaikan sebaiknya. Namun kerjaya suami sebagai seorang pegawai maritim sangat membuatkan aku berasa sedih.

Mana kan tidak, sudah enam bulan aku ditinggalkan oleh suami. Aku faham, disebabkan tuntutan kerjaya beliau yang perlu sentiasa berada di laut, menyebabkan kami terpaksa berjauhan walau tidak rela.

Cabaran Perhubungan Jarak Jauh

Bila suamiku berada di laut, sudah tentu susah nak berhubung dengan beliau. Kadang kala ada juga suami telefon dan buat panggilan video, namun tentunya aku rindukan perbualan secara berhadapan dengan beliau.

Bila berbual secara berdepan ni, aku boleh melihat raut wajah beliau, lirikan matanya dan senyum manis yang sentiasa buatkan hatiku cair. Sayu melihat gambar suami yang aku letakkan di sudut katil. Ku dakap erat gambarnya.

Doa Sebagai Pengubat Rindu

Setiap kali selepas selesai solat, aku pasti mendoakan kesejahteraan suami yang sentiasa bekerja keras untuk kami. Aku tau walaupun beliau berada jauh, namun hatinya juga sentiasa teringatkan aku disini.

Semoga urusan nya berkhidmat di lautan dalam dipermudahkan dan aku sangat-sangat berharap yang suamiku akan pulang segera ke pangkuanku. Semoga selepas ni ada sinar yang lebih baik buat kami berdua dan kami tak perlu berjauhan begini selamanya.

Abang. Jangan tinggalkan aku seorang diri lagi.

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest

Reader Interactions

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge