SEDAR KAN

Persoalan

Pernah satu hari, orang tua berpesan. Walau sebesar mana pun masalah yang dihadapi dalam hidup, apa juga rintangan dan cabaran yang mendatang mestilah kena selalu ingat. Bahawasanya ada orang lain yang mengalami masalah yang lebih berat daripada yang telah aku lalui.

Mungkin aku rasa masalah yang aku hadapi itu begitu rumit untuk diselesaikan. Aku selalu menyalahkan takdir dan membanding-bandingkan diri dengan orang lain. Apa yang telah orang lain kecapi, kalau boleh aku juga nak dapatkan sama seperti yang mereka dapat.

NIKMAT

Tapi pernah tak nampak atau sedar selama ini yang sebenarnya Allah dah beri bermacam-macam nikmat dan rahmatNya tapi ada kala lupa dan alpa untuk bersyukur dengan setiap rezeki yang telah diberi. Sihat walafiat bila bangun dari tidur sedangkan ada orang yang tidurnya semalam adalah tidur yang terakhir di alam dunia.

Berjalan kaki setiap hari kesana kemari bebas melakukan aktiviti harian namun ada orang yang semalam kakinya masih ada tapi hari ini terpaksa dipotong disebabkan penyakit yang dihidapi. Anggota badan aku masih sempurna dan tidak ada cacat celanya.

RAHMAT

Cuba putarkan masa satu hari yang lepas. Betapa gembiranya makanan yang disuap masuk dalam mulut. Terasa betapa nikmatnya makanan yang dimasak. Namun ada orang yang sudah tidak mampu lagi untuk merasa sama ada makanan yang dimakan sedap atau tidak. Deria rasa sudah tidak lagi ada.

Aku harus bersyukur. Syukur walau sekecil-kecil pemberian yang diperoleh telah membuka mataku sebenarnya. Setiap hari hidup yang aku lalui hari ini mungkin kehidupan yang diimpikan oleh orang lain. Cuma aku sahaja yang tak perasan dek kerana terlalu memikirkan apa yang belum aku dapat.

SYUKUR

Sedangkan tak pernah sekalipun ingin bersyukur dengan apa yang telah diperoleh. Belajar menghargai setiap pemberian yang diberi dan tanamkan azam dan semangat supaya berusaha dalam mencapai segala cita-cita dan impian yang ingin dicapai.

Bersyukur dengan setiap pemberian maka Allah pasti akan tambahkan lagi rezeki dalam hidup. Nikmat Tuhan yang mana lagi ingin aku dustakan?

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest

Reader Interactions

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge