Tahu matlamat dan tujuan yang ingin dicapai

tahu-tujuan-1

Aku pernah berniaga di pasar malam. Kemudian aku diberi peluang oleh sahabat baik aku sendiri untuk beralih ke bidang perniagaan yang lebih baik. Aku ditawarkan pendapatan yang lumayan kalau aku berjaya capai target jualan yang company tetapkan.

Mula-mula aku ragu macam mana orang yang daripada pasar malam jual barang puluh ringgit saja, mahu menjual barang berharga ribuan ringgit. Tapi sahabat aku tetap meyakinkan yang dia boleh bantu aku untuk capai apa yang aku mahukan. Soalannya, apa yang aku mahukan?

tahu dengan matlamat yang jelas

Berani berimpian

Aku pun bagitahu yang aku teringin untuk memiliki rumah sendiri. Jadi kawan aku terangkan untuk membeli rumah, itu adalah sasaran peribadi kau bila berani untuk berdepan dengan risiko. Dalam masa yang sama aku percaya dengan dir sendiri.

Kemudian barulah gerak kerja kita akan mengikut direcrtion untuk membeli rumah pertama itu tadi. Nampak tak, bila kita tahu apa yang kita nak, kita akan lebih bertanggung jawab dengan segala tindak taku kita buat dan usahakan.

jangan salahkan anak yang tidak berdosa

Mudah mengalah

Bila kita gagal untuk meletakkan sasaran, secara tak langsung tindakan kita akan jadi celaru dan caca marba. Kita tak tau nak mulakan bahagian mana dulu. Buat sini sikit, buat sana sikit. Lepas tu compalin pula diri sendiri kata aku tak pandai, memang tak boleh lah nak buat.

Kita jadi orang yang tak percaya pada proses. Bila buat itu, kalau jadi, jadilah. Kalau tak jadi tekpe.Takde langsung rasa nak berusaha dan lawan segala penyakit malas yang ada dalam diri. Sampai bila-bila pun kita akan susah untuk nak capai apa yang kita nak.

percaya pada proses

Muhasabah diri balik

Sekarang ni masa terbaik untuk kita kaji balik semua kerja yang kita dah pernah buat. Kemudian susun cantik-cantik jadual dan tampalkan sasaran segala apa yang kita mahukan di bahagian dinding rumah.

Supaya jadi motivasi untuk kita setiap hari capai apa saja perkara yang kita mahukan. Jangan limitkan kemampuan diri. Berusaha sebaiknya, alang-alang menyeluk pekasam sampai ke pangkal lengan. Teruskan melawan.

Percaya proses, buat sampai jadi. jadi.

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest

Reader Interactions

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge